Fly Me To The Moon

Apakah salah jika seorang bloger menulis atau memposting sesuatu yang renyah-renyah? Cap menjadi seorang penulis serius? Ah.. saya tidak hidup dengan label-label. Apalagi dilabelkan oleh orang lain.

Seperti lagu ini, membawa saya pada nuansa rileks dan santai, tanpa perlu “Fly” dengan mariyuana.

[kml_flashembed movie="http://www.youtube.com/v/vVFa2iuKmFw" width="290" height="250" wmode="transparent" /]

 

Saya percaya postingan blog yang renyah juga dapat berefek sama.

Happily After

Deep Heart“Bersamaku kau tidak mendapatkan apa yang dinamakan bahagia. Dan bersamanya, impian bahagia-mu itu dapat tercipta… Itu sudah cukup.

Dan seketika bahagia-ku terlengkapi, melihat mu tersenyum lepas disana”

Menggurat asa seperti itu mungkin sudah pernah anda-anda lakukan. Saya percaya kok. 😀

Selamat Hari Kasih Sayang bagi yang merayakan.

 

 

*teruntuk yang di sana sedang menjelang Ulang Tahun di bulan Kasih Sayang ini. Glad to see you happily after.

Evolusi Kota

Bioskop Menteng

Saya bukan seorang “The Jak Mania”. Hanya seorang fans sepak bola dengan klub favorit tidak tetap, sekedar menikmati indahnya menunggu detik-detik gol terjadi. Juga mencintai tim nasional negeri ini dengan setulus hati. Walaupun manajemen dari PSSI yang “ngaco” itu terus bikin saya makan hati sebelah.

Saya tidak bicara mengenai PSSI yang amburadul itu. Cuma secara tidak sengaja, diantara blogwalking malam sabtu lalu, terdengar kabar sebuah perlehatan akbar di Taman Menteng Jakarta. Nama Menteng memutar sedikit kenangan manis saya di awal tahun 2002 ketika menunggu seseorang disana. Waktu itu tidak ada yang namanya Taman Menteng nan indah dan classy itu. Hanya Stadion Menteng milik PERSIJA saja, dan saya saat itu cuma “mencari aman” menunggu di salah satu warung kaki lima terdekat.

Continue reading →

Plastik Itu Tidak Gratis!

Tepi Danau Como ItaliMelirik kembali ke soal plastik. Sebenarnya ini adalah antrian post-post saya yang didahulukan. Jadi mohon maaf kalo flow ngeblog-nya seperti “tari poco-poco”.

Begini, dalam komentar di postingan mengenai BAHASA KAMPANYE kantung – tas plastik, Mas Veta yang baik hati itu mengingatkan saya, bahwa sebenarnya Mbok-mbok di pasar itu malah lebih mengerti arti menjaga lingkungan dibandingkan saya dan mungkin anda-anda yang suka belanja di Supermarket. Kenapa?

Continue reading →

Soeharto Lagi..??

Pak HartoMemang Bapak Pembangunan satu ini mengundang banyak cerita dan kontroversi. Dari sejak beliau masih menjadi kadet TKR, hingga sudah berakhir di alam kubur. Saya membahas beliau 2 post belakang, dan komentar yang muncul pun cenderung muales ngebahas beliau. Kenapa males? Apa karena kasus beliau lebih tidak menarik dibanding menggilanya gosip bahwa Dian Sastro ngeblog? (hee.. ini bukan gosip! Saya udah ninggalin koment 10 kali disana .. huahahahahah)

Lucu memang. Bloger yang notabene diharapkan menjadi “Suara Baru Indonesia”, malah lebih suka kisruh dengan ramai-ramai dunia mereka sendiri. Seleb – nonseleb jadi gunjingan trekbek bersama, anonim yang menyerang saja diributin, bloger palsu juga dipermasalahkan, komentar bloger ngeyel juga dilempari bareng-bareng, style ngeblog curhat atau agamis atau atheis atau ngesex bisa berujung bunuh diri, dan seringnya nyampah dimana-mana dengan komentar pertamax – keduax – pertamina – minyak tanah.

Lha terus bloger itu bagaimana dong, Mas? Hahaha.. ndak tahu saya. Saya bukan dewa-dewinya alam per-bloger-an. Wong saya juga masih suka nganu-nganu seperti yang tertulis diatas itu kok. Tapi “paling tidak” saya punya mimpi bloger itu tidak menjadi Suara Baru sahaja seperti didengung-dengungkan dahulu kala di Oktober 2007 oleh bapak Menteri kita. Tetapi juga bersuara dengan NURANI.

Nurani situ teriak apa ya monggo tuliskan. Nurani situ bergundah-gulana dengan harga tempe, ya hayuk kita kita ngeblog di angkringan. Nurani situ patah hati, ya sinih sharing-sharing bersama ngurangi beban (eh ini curhat juga ya namanya..?? :)) ). Terlebih lagi sangat bersyukur kalau nurani situ semua gatel pengen bikin sesuatu yang keliatan – bukan cuma nulis menghabiskan bandwith Indonesia Raya ini.

Lha saya kok jadi seperti bloger-bloger curhat yak.. ?? :)) Ga papalah, saya bukan sedang sedih, atau bete ini. Curhat kan ga selalu pas lagi bete atau patah hati. Atau jangan-jangan karena SMS saya ndak pernah dibales-bales (huss.. itu bukan urusan situ!!). Sekarang ini saya curhat sambil ber-du-di-dam-dam dengan hati senang. Kok bisa??

Continue reading →