Antara Vodka, Nasionalisme dan Cinta

Apa yang unik malam ini?

Tidak ada! Gue cuman berteman sekelompok “tua-tua”, kaum tua yang akan berangkat menuju medan pertempuran masing-masing nantinya. Ada yang akan studi lanjutan keluar negeri, ada yang mau bekerja di perusahaan asing, dan bahkan ada yang mau DO melanjutkan Tugas Akhirnya di kampus lain.

Unik memang… Tapi itulah hidup. Semua ada umur dan batasnya. Kuliah dengan ospek bersama diawal-awal juga akan dipisahkan oleh pekerjaan atau profesi di masa depan. Bahkan sepasang saling mencinta pun akan terpisah jika waktunya Sang Maha Kuasa menarik nyawa dari badan yang lemah ini. Yah,. itulah hidup teman.

Dan malam ini, setelah Vodka bersanding dengan oplosan Pepsi, atau VSOP dengan Coca Cola, hidup terasa ringan, sedih bercampur nostalgia. Dan anak-anak muda hanya tertawa menyaksikan kebodohan sang tua yang ego dan sentris akan dunia silam yang gemerlap. Memang tidak terlalu gemerlap. Nostalgia gue dan teman2 gue di masa silam tidak jauh-jauh dari banting tulang, menghidupi hari2 bertahan di Kampus megah ini. Ada yang tertawa mengingat kebodohannya menyeruak dengan gahar di kerumunan mahasiswa baru ketika ospek, atau sekedar jualan Pop Ice di kaki lima, ada juga yang menjadi bandar dari kupu-kupu indah malam hari, dan ada juga yang tertawa mengingat nostalgianya mengurusi “grasroot” yang peta saja tidak tahu utara-selatan.

Hidup adalah hidup. Semua ada umurnya. Ketika nostalgia disandingkan dengan kebanggan atas hidup lama yang indah dan “katanya” ala pahlawan, ternyata diakhir kata penghujung jalan, kita hanya menyadari bahwa kita hanya makhluk lemah.. Sangat lemah malah.. Tidak ada itu baju kebanggan bersanding dalam mimpi2 kita. Tidak ada itu rasa puas dalam setiap darah keringat untuk bangsa ini. Terlalu kecil, teman. Sangat kecil. Yang ada hanya pertanyaan dan pertanyaan kembali terlontar. Apa dan mau apa setelah ini? Perjuanganku selesaikah? atau aku harus lari kehutan lalu ke pantai? dan bertapa menunggu moksa? ..Ahh…. hidup cuman sebentar kawan. Segelas vodka juga tidak cukup membawa semua baju kebanggan akan menjadi dinasti kepuasan.

Dan malam ini, ditengah kepala yang limbung, dan diskusi berat seputar wacana-wacana kebangsaan, aku berkilas balik, membuka untaian kata2 lama yang kukumpulkan. Dan menemukan seberkas buku tua yang aku beli dari kota lama. Sebuah “tembang” Jawa, sebuah Langgem dari negeri Sunan, tapi bukan doktrin tua untuk menyembah Tuhan Pencipta. Hanya sebuah lembar tua tentang kesederhanaan layaknya lembar-lembar tua ini. Sangat sederhana….

Aku kembali ke meja diskusi, membawa lembar ini tapi tidak untuk dipamerkan isinya. Namun, limbungnya kepala ini membuat aku berkoar sendiri dan berucap ditengah gelak tawa romantisme tua. “Wahai kawan, sesederhana apa kita melihat hidup kita, diri kita dan pribadi kita? Tidaklah hebat secuil pun dari kita untuk bercinta dengan sang roman. Tidaklah pantas berkoar dengan bangga akan semua bakti keringat dan darah untuk rakyat selama kita darah kita masih basah..

Perjuangan belum selesai, tidak ada waktu berpuas diri,.. tidak ada waktu menghela napas yang masih berbau alkohol ini…

Kita hanya manusia, kita berdaging, berdarah dan berkeringat, dan hanya Pemilik Alam yang berhak menentukan, siapa sang juara…

Tetapi tidak ada yang tahu apakah itu saya, kamu atau mereka…

*Dalam kelimbungan pikiran dan air mata, serta rasa jatuh cinta yang lama telah hilang, namun muncul lagi. Semoga rasa cinta ini segera pergi dan aku meraih hidup dalam bahagia umpama kumbang tanpa bunga.. Dan kata teman-ku,..” tidak semua kumbang membutuhkan bunga, kau harus sadar itu”..

Dan aku harus bisa tanpa sesosok bunga… Waktunya berikrar…

“Selamat tinggal cinta dan segala atributnya…..”

5 Comments

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.