Sekedar Curhat Tanpa Judul.

Mungkin diantara rekan2 blogger ada yang punya adik kandung laki-laki/perempuan. Tahu bagaimana melihat hubungan saudara diantara kalian? Apakah rasa hormat? segan? sayang? atau lain2 yang sejenis. Hmm..well, entahlah kalau saya. Entah rasa apa yang muncul terhadap adik gue. Gue juga bingung mendeskripsikannya bagaimana.

Gue mungkin anak yang paling beruntung dari 4 bersaudara. Selisih setahun dari kakak perempuan yang tertua di keluarga kami. Gue beruntung karena selalu mendapat peruntungan baik dari sejak kecil. Sekolah di TK yang favorit, SD berkualitas, SMP terhebat se-propinsi dan SMU yang di cap terbaik se-Nusantara. Sejak SMU sudah me-rantau-kan diri ke pulau Jawa, meninggalkan keluarga besar yang hidup turun temurun di tanah Aceh. Dan ternyata, gue terkadang sadar sesadarnya bahwa gue tidak cukup baik memanfaatkan peruntungan gue di rantau orang. Banyak hal yang sebenarnya mengecewakan keluarga.

Adik gue ada 2, lelaki semua. Kita sudah ditinggal bokap 5 tahun lalu. Dan gue sadar, bahwa 2 adik gue saat itu masih terlalu kecil. Yang satu SD saja masih kelas 2 dan satu lagi baru beranjak SMP. Mereka berdua tidak seberuntung gue dalam mendapatkan apa yang mereka mau. Dan terlebih lagi di umur segitu, gue baru sadar mereka tumbuh tanpa sosok seorang “Bapak”. Dengan gue yang jauh dari keluarga, dan melaksanakan amanat tanpa sukses, apakah gue bisa dijadikan sosok pengganti bokap gue bagi mereka? Sepertinya tidak. Jauh dari mendekati malah.

Malam ini, adik gue yang nomor 3 meng-SMS gue. Ini merupakan SMS dia ketiga atau keempat di tahun ini. Yah, itu gambaran bagaimana ada jarak diantara kita. Berbeda dengan gw dan kakak gue yang rutin saling memberi kabar.

Dalam sms singkatnya isinya seperti ini :

“Bang, mama suruh aku ngambil IPC, satunya lagi sipil..jel ngga?” (“Jel” itu basa gaul anak2 muda aceh = keren, mantap, cool .. bahasa yg aneh memang..)

Segera gue bales dengan segudang himbauan dan saran, sayangnya gue ga bisa nelpon karena pulsa habis. Damn!! Intinya apa yang terbaik dan dia minati harus dia perjuangkan dengan baik. Semua bidang sama saja kalo kita mau serius dan suka. Kira2 begitu panjang nya SMS gue. Gw tanyakan juga apakah dia ikut program2 lain, seperti STAN dll (soalnya dia IPS), dan gue tanyakan juga UAN-nya bagaimana. Dan dia membalas :

“nilai UAN semua 7! stan juga ikut!bsk kembaliin form SPMB”

Terus gue tanyakan lagi tentang beasiswa, terus ngambil SPMB apa ajah, dah ikut tryout2 belom, PMDK dah dicoba juga ga, dan pertanyaan2 lain. Terakhir gue tegaskan ke dia kalo gue dukung dia sebisa mungkin dari sini untuk apapun pilihan dia. Dan dia menjawab :

“Akun, manaj, sipil! ga ikut beasiswa! mksh!”

Nah,.. dan selesailah obrolan kita di malam yang singkat ini.

Adek gue satu itu memang pinter. Gue percaya itu. Dia mendapat predikat nilai Pra-UAN terbaik di kotamadya. Dia juga punya segudang aktifitas yang positif menurut gue. Walau dia mungkin tidak seberuntung abang nya yang tidak tahu diri ini, tapi gue sayang dia.

Coba saja gue udah lulus, gue bakal biayai dia kemanapun dia mau bersekolah. Ah,.. gue makin sadar kalo gue telah bersalah besar ama mereka disana.

Curhatan sedih malam ini…

5 Comments

  1. jal.. duh.. baca postingan kmu yang ini rahmi jadi ngerasa bersalah banget nih.. tadi adik rahmi yang cowok dateng trus dia minta duit.. (seperti biasanya) tapi kebeneran banget hari ni rahmi lagi gak punya duit pisan.. akhirnya dia pergi tanpa rahmi kasih duit.. hehe..

    Reply

  2. adek gw sama gw kebetulan jaraknya deket bgt cuma 1 taun, gw ngerasa beruntung untuk itu.. tapi kadang jadi ada beban juga buat ngasi contoh yg baik..
    yg jelas, gw sadar sesadar-sadarnya klo gw sayang sama adek gw satu-satunya..
    yaahh, jadi ikutan sedih gw mas..

    Reply

  3. apa segitunya yaaaa
    kakak memperhatikan adik2nya
    coz, gw anak bontot dan punya 2 abang
    emang sih apa yang gw minta pasti dikasi ama abang2 gw (kalo ada)
    tapi gw gak pernah sadar kalo jadi abang itu adalah BEBAN
    apa itu sama artinya gw (adik) adalah beban buat Abang2 gw yang selisih umurnya 3 dan 5 tahun di atas gw.

    Reply

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.